Kejari Janji Bakal Telusuri Anggaran Sewa Gedung Dhuafa Center

Kasi Intel Kejari Ternate, Aan Syaeful Anwar. (Aksal/NMG)

PENAMALUT.COM, TERNATE – Kejaksaan Negeri (Kejari) Ternate akan menelusuri anggaran sewa gedung Dhuafa Center yang belum diketahui mengalir ke mana selama ini.

Kasi Intel Kejari Ternate, Aan Syaeful Anwar mengatakan, pihaknya akan melakukan pengumpulan data, bahan dan keterangan (Pulbaket) untuk mengungkap anggaran sewa gedung tersebut.

“Iya nanti kita Puldata (pengumpulan data) dan Pulbaket (pengumpulan bahan dan keterangan) dulu ya,” ucap Aan saat ditemui wartawan, Senin (19/9).

Menurutnya, Pulda dan Pulbaket ini bisa langsung ke lokasi gedung Dhuafa Center dan juga melakukan klarifikasi kepada pihak-pihak terkait.

“Nantilah kita lihat,” tandasnya.

Sebelumnya, berdasarkan informasi bahwa biaya sewa gedung itu sekali pakai dibanderol senilai Rp 15 juta. Namun jika pihak yang menggunakan gedung ini kenal dengan pengelolanya, maka bisa kurang dari itu.

“Kalau ada orang dalam (dekat), akan dapat cuma 8 juta,” ungkap salah satu sumber yang enggan menyebut namanya.

Pengelolaan gedung ini juga tak sepersen pun masuk ke pihak Baznas Kota Ternate, meski ada kaitannya dengan gedung ini. Hal ini diakui sendiri KEtua Baznas Adam Ma’rus belum lama ini. Hal ini mendapat respons dari praktisi hukum untuk mendesak pihak penegak hukum menelusuri ke mana biaya sewa gedung Dhuafa Center selama ini. (gon/ask)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.